alexametrics
26 C
Tarakan
Monday, August 8, 2022

Warga Solo Rasakan Langsung Manfaat Kompor Listrik

SURAKARTA – PT PLN (Persero) melakukan sosialisasi manfaat dan penggunaan Kompor Listrik ke masyarakat di Surakarta pada Selasa (5/7). Hal ini merupakan bentuk komitmen perseroan dalam mendukung program pemerintah terkait konversi kompor LPG ke kompor Listrik.

Konversi kompor LPG ke kompor listrik ini merupakan kontribusi PLN dalam menjalankan program pemerintah untuk mengurangi impor gas LPG. Pilot project konversi kompor LPG ke kompor induksi ini dilaksanakan di dua lokasi yaitu Surakarta dan Bali Selatan dengan menyasar kepada masing-masing 1.000 Keluarga Penerima Manfaat dengan golongan daya listrik 450 VA dan 900 VA.

Manager PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Surakarta, Joko Hadi Widayat mengatakan kegiatan ini bertujuan untuk memastikan kompor induksi diterima dengan baik oleh masyarakat. Program ini sendiri adalah bagian dari pilot project yang memutuskan Solo sebagai salah satu lokasi implementasi.

“Kami sosialisasi ke 25 kelurahan, setelah sebelumnya di 16 kelurahan. Jadi sampai dengan saat ini sudah ada 41 kelurahan yang sudah menerima sosialisasi program kompor induksi. Tujuannya adalah memperkenalkan program konversi kompor gas ke kompor induksi,” ujarnya.

Ketika sosialisasi telah dilaksanakan, dia menambahkan, tahapan selanjutnya adalah penyesuaian data Keluarga Penerima Manfaat, sehingga warga yang menjadi sasaran program benar – benar sesuai. Adapun dalam menjalankan program ini, PLN bekerjasama dengan Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) Universitas Sebelas Maret (UNS).

Baca Juga :  Digitalisasi Semakin Masif, BRI Konsisten Edukasi Nasabah dan Jaga Keamanan Data dengan Standard Internasional

“Petugas nanti akan langsung mengunjungi pelanggan dan menjelaskan bahwa program ini tidak memungut biaya apapun dari masyarakat, paket program ini meliputi pemberian kompor induksi beserta utensil secara gratis dan pendampingan selama program berjalan,” terang Joko.

Antusiasme peserta sosialisasi terlihat dengan banyaknya tanggapan positif, bahkan beberapa peserta menanyakan jadwal sosialisasi langsung di kelurahan.

Bahkan, di akhir sosialisasi ada praktek menggunakan kompor induksi. Para peserta juga memegang kompor yang tidak panas dan tidak menyetrum sehingga menggambarkan bahwa kompor induksi sangat aman untuk digunakan.

Salah satu peserta sosialisasi, Kepala Seksi Pemberdayaan Masyarakat Kelurahan Kepatihan Kulon, Agus, pun menyambut baik program ini. Menurutnya, program sosialisasi ini dapat membawa manfaat kepada para penerima bantuan.

“Saya mewakili kelurahan sekaligus warga mengapresiasi PLN yang sudah meluncurkan program ini untuk membantu masyarakat yang kurang mampu untuk beralih dari kompor gas ke kompor listrik, harapannya setelah memakai kompor ini lebih praktis dan lebih irit untuk pengeluarannya,” ucap dia.

Baca Juga :  Fokus pada Transaction Banking dan Green Bankin

Hadirnya program ini juga disambut antusias oleh para penerima bantuan kompor induksi gratis termasuk Sukarti, warga Dusun Mojo, Surakarta.

“Sebagai salah satu penerima manfaat kompor induksi, ini adalah kali pertama saya memakai kompor induksi, ternyata cepat panas, dan irit, selain itu penggunaan juga gampang dan mudah dibersihkan,” ungkap Sukarti.

Lebih lanjut Sukarti menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada PLN, ia berharap program tersebut dapat memberikan manfaat bagi para penerima bantuan.(*)

Narahubung
Gregorius Adi Trianto
Vice President Komunikasi Korporat PLN
Tlp. 021 7261122
Facs. 021 7227059

Sekilas Tentang PLN
PT PLN (Persero) adalah BUMN kelistrikan yang terus berkomitmen dan berinovasi menjalankan misi besar menerangi dan menggerakkan negeri. Memiliki visi menjadi perusahaan listrik terkemuka se-Asia Tenggara, PLN bergerak menjadi pilihan nomor 1 pelanggan untuk Solusi Energi.

PLN mengusung agenda Transformasi dengan aspirasi Green, Lean, Innovative, dan Customer Focused demi menghadirkan listrik untuk Kehidupan yang Lebih Baik. PLN dapat dihubungi melalui aplikasi PLN Mobile yang tersedia di PlayStore atau AppStore.

SURAKARTA – PT PLN (Persero) melakukan sosialisasi manfaat dan penggunaan Kompor Listrik ke masyarakat di Surakarta pada Selasa (5/7). Hal ini merupakan bentuk komitmen perseroan dalam mendukung program pemerintah terkait konversi kompor LPG ke kompor Listrik.

Konversi kompor LPG ke kompor listrik ini merupakan kontribusi PLN dalam menjalankan program pemerintah untuk mengurangi impor gas LPG. Pilot project konversi kompor LPG ke kompor induksi ini dilaksanakan di dua lokasi yaitu Surakarta dan Bali Selatan dengan menyasar kepada masing-masing 1.000 Keluarga Penerima Manfaat dengan golongan daya listrik 450 VA dan 900 VA.

Manager PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Surakarta, Joko Hadi Widayat mengatakan kegiatan ini bertujuan untuk memastikan kompor induksi diterima dengan baik oleh masyarakat. Program ini sendiri adalah bagian dari pilot project yang memutuskan Solo sebagai salah satu lokasi implementasi.

“Kami sosialisasi ke 25 kelurahan, setelah sebelumnya di 16 kelurahan. Jadi sampai dengan saat ini sudah ada 41 kelurahan yang sudah menerima sosialisasi program kompor induksi. Tujuannya adalah memperkenalkan program konversi kompor gas ke kompor induksi,” ujarnya.

Ketika sosialisasi telah dilaksanakan, dia menambahkan, tahapan selanjutnya adalah penyesuaian data Keluarga Penerima Manfaat, sehingga warga yang menjadi sasaran program benar – benar sesuai. Adapun dalam menjalankan program ini, PLN bekerjasama dengan Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) Universitas Sebelas Maret (UNS).

Baca Juga :  Fokus pada Transaction Banking dan Green Bankin

“Petugas nanti akan langsung mengunjungi pelanggan dan menjelaskan bahwa program ini tidak memungut biaya apapun dari masyarakat, paket program ini meliputi pemberian kompor induksi beserta utensil secara gratis dan pendampingan selama program berjalan,” terang Joko.

Antusiasme peserta sosialisasi terlihat dengan banyaknya tanggapan positif, bahkan beberapa peserta menanyakan jadwal sosialisasi langsung di kelurahan.

Bahkan, di akhir sosialisasi ada praktek menggunakan kompor induksi. Para peserta juga memegang kompor yang tidak panas dan tidak menyetrum sehingga menggambarkan bahwa kompor induksi sangat aman untuk digunakan.

Salah satu peserta sosialisasi, Kepala Seksi Pemberdayaan Masyarakat Kelurahan Kepatihan Kulon, Agus, pun menyambut baik program ini. Menurutnya, program sosialisasi ini dapat membawa manfaat kepada para penerima bantuan.

“Saya mewakili kelurahan sekaligus warga mengapresiasi PLN yang sudah meluncurkan program ini untuk membantu masyarakat yang kurang mampu untuk beralih dari kompor gas ke kompor listrik, harapannya setelah memakai kompor ini lebih praktis dan lebih irit untuk pengeluarannya,” ucap dia.

Baca Juga :  UMKM EXPO(RT) BRILIANPRENEUR 2021: Targetkan Business Matching Senilai US$65 Juta

Hadirnya program ini juga disambut antusias oleh para penerima bantuan kompor induksi gratis termasuk Sukarti, warga Dusun Mojo, Surakarta.

“Sebagai salah satu penerima manfaat kompor induksi, ini adalah kali pertama saya memakai kompor induksi, ternyata cepat panas, dan irit, selain itu penggunaan juga gampang dan mudah dibersihkan,” ungkap Sukarti.

Lebih lanjut Sukarti menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada PLN, ia berharap program tersebut dapat memberikan manfaat bagi para penerima bantuan.(*)

Narahubung
Gregorius Adi Trianto
Vice President Komunikasi Korporat PLN
Tlp. 021 7261122
Facs. 021 7227059

Sekilas Tentang PLN
PT PLN (Persero) adalah BUMN kelistrikan yang terus berkomitmen dan berinovasi menjalankan misi besar menerangi dan menggerakkan negeri. Memiliki visi menjadi perusahaan listrik terkemuka se-Asia Tenggara, PLN bergerak menjadi pilihan nomor 1 pelanggan untuk Solusi Energi.

PLN mengusung agenda Transformasi dengan aspirasi Green, Lean, Innovative, dan Customer Focused demi menghadirkan listrik untuk Kehidupan yang Lebih Baik. PLN dapat dihubungi melalui aplikasi PLN Mobile yang tersedia di PlayStore atau AppStore.

Most Read

Artikel Terbaru

/