alexametrics
29.7 C
Tarakan
Wednesday, August 17, 2022

Layanan “Berobat Gratis” Layani 16 Ribuan Warga Perbatasan

TANJUNG SELOR – Layanan kesehatan di daerah terpencil, tertinggal, perbatasan dan kepulauan (DTPK) Kalimantan Utara (Kaltara), masih terus berlanjut hingga kini (Mei 2022).

Sejak bergulir sejak 2014 lalu, layanan dokter terbang yang kini bernama Program Layanan Dokter Terbang Kalimantan Utara (Pro LenteraKu), telah melayani 43 wilayah DTPK dengan jumlah masyarakat terlayani sekitar 16.172 orang. Awal mulainya, lewat program ini terlayani 265 orang, tahun 2015 menjadi 767 orang, dan tahun 2016 sebanyak 475 orang.

Tahun 2017 program ini kembali dilaksanakan, dengan jumlah pasien yang terlayani sebanyak 1.872 orang. Kemudian di tahun 2018 sebanyak 2.677 orang, di 2019 sebanyak 2.779 orang, di 2020 sebanyak 4.854 orang, lalu di 2021 sebanyak 1.982 orang. Terbaru, per Mei 2022, jumlah yang terlayni sebanyak 501 orang.

Baca Juga :  HUT Ke-126, BRI Bangkitkan UMKM Hingga Catatkan Sejarah Right Issue

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kaltara, Usman mengungkapkan, 74,8 persen wilayah Kaltara merupakan daerah perbatasan (Malinau-Nunukan), yang memiliki luas wilayah 56.427 kilometer persegi.

Menurutnya, hadirnya layanan kesehatan prolenteraku dapat mengurangi pengeluaran biaya kesehatan warga di Kaltara. Khususnya, warga Kaltara yang tinggal di daerah-daerah yang sulit terjangkau dan terisolir. “Dari segi biaya program ini sangat membantu. Periode tahun 2019 hingga 2021 saja misalnya, anggaran yang dihabiskan untuk layanan berobat gratis ini sebesar Rp 5,15 miliar. Estimasi biaya jika masyarakat berobat secara mandiri ke rumah sakit terdekat itu bisa menelan biaya Rp 21 miliar,” kata Usman.

Tahun ini, lanjut Usman melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kaltara, Pemprov Kaltara kembali mengganggar program layanan kesehatan berobat gratis di wilayah Kaltara. “Programnya sudah berjalan sejak awal Januari kemarin, dengan tetap folus pada wilayah-wilayah yang sulit di jangkau. Untuk anggaranya sendiri, tahun ini kita alokasikan Rp 381,9 juta,” tutur Usman.

Baca Juga :  Gubernur Lantik 18 Formasi JPT Kaltara

Dalam waktu dekat, Pro LenteraKu akan kembali dilaksanakan. Dijadwalkan pada tanggal 16 Juni 2022. “Lokasinya Desa di Long Beluah, Kecamatan Tanjung Palas Barat, Kabupaten Bulungan,” tuntasnya. (dkisp/adv/lim)

TANJUNG SELOR – Layanan kesehatan di daerah terpencil, tertinggal, perbatasan dan kepulauan (DTPK) Kalimantan Utara (Kaltara), masih terus berlanjut hingga kini (Mei 2022).

Sejak bergulir sejak 2014 lalu, layanan dokter terbang yang kini bernama Program Layanan Dokter Terbang Kalimantan Utara (Pro LenteraKu), telah melayani 43 wilayah DTPK dengan jumlah masyarakat terlayani sekitar 16.172 orang. Awal mulainya, lewat program ini terlayani 265 orang, tahun 2015 menjadi 767 orang, dan tahun 2016 sebanyak 475 orang.

Tahun 2017 program ini kembali dilaksanakan, dengan jumlah pasien yang terlayani sebanyak 1.872 orang. Kemudian di tahun 2018 sebanyak 2.677 orang, di 2019 sebanyak 2.779 orang, di 2020 sebanyak 4.854 orang, lalu di 2021 sebanyak 1.982 orang. Terbaru, per Mei 2022, jumlah yang terlayni sebanyak 501 orang.

Baca Juga :  Ketua TP PKK Kaltara Nilai Tanjung Palas Layak jadi Pusat Kebudayaan

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kaltara, Usman mengungkapkan, 74,8 persen wilayah Kaltara merupakan daerah perbatasan (Malinau-Nunukan), yang memiliki luas wilayah 56.427 kilometer persegi.

Menurutnya, hadirnya layanan kesehatan prolenteraku dapat mengurangi pengeluaran biaya kesehatan warga di Kaltara. Khususnya, warga Kaltara yang tinggal di daerah-daerah yang sulit terjangkau dan terisolir. “Dari segi biaya program ini sangat membantu. Periode tahun 2019 hingga 2021 saja misalnya, anggaran yang dihabiskan untuk layanan berobat gratis ini sebesar Rp 5,15 miliar. Estimasi biaya jika masyarakat berobat secara mandiri ke rumah sakit terdekat itu bisa menelan biaya Rp 21 miliar,” kata Usman.

Tahun ini, lanjut Usman melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kaltara, Pemprov Kaltara kembali mengganggar program layanan kesehatan berobat gratis di wilayah Kaltara. “Programnya sudah berjalan sejak awal Januari kemarin, dengan tetap folus pada wilayah-wilayah yang sulit di jangkau. Untuk anggaranya sendiri, tahun ini kita alokasikan Rp 381,9 juta,” tutur Usman.

Baca Juga :  Alihkan Dana Rp30 Miliar yang Bukan Haknya, Indah Terancam Pasal Pencucian Uang

Dalam waktu dekat, Pro LenteraKu akan kembali dilaksanakan. Dijadwalkan pada tanggal 16 Juni 2022. “Lokasinya Desa di Long Beluah, Kecamatan Tanjung Palas Barat, Kabupaten Bulungan,” tuntasnya. (dkisp/adv/lim)

Most Read

Artikel Terbaru

/